Ciliwung dan Rezeki Tukang Binatu

Sungai Ciliwung tidak selamanya menimbulkan penderitaan bagi penduduk Jakarta. Seperti terjadi saat-saat ini ketika air sungai ini banjir. Bahkan, Ciliwung dimasa-masa lalu memberikan banyak berkah bagi penduduk. Sungai ini — yang kini dijuluki got besar — sampai tahun 1960-an menjadi tempat ribuan penduduk untuk mandi, mencuci, mengambil wudu dan berbagai hajat keperluan lainnya. Ribuan penduduk Jakarta ketika sungai ini masih jernih dan lebar menggantungkan kehidupannya dari Ciliwung. Ada yang menjadi tukang perahu, pekerja eretan, dan tidak kurang banyaknya yang menjadi tukang binatu.Seperti terlihat dalam gambar, puluhan tukang binatu tengah mencuci pakaian dan celana di sungai Ciliwung. Lokasinya di Pasar Baru (Jalan Antara) seperti tampak beberapa pertokoan. Foto yang diabadikan tahun 1920 ini, Ciliwung jauh berbeda di tempat yang sama sekarang ini. Untuk keperluan mencuci ini, pemerintah kolonial Belanda membangun tangga dari tembok, guna memudahkan warga bila ingin mandi ke sungai itu. Sementara di kedua tepi sungai dibangun bandaran untuk meletakkan pakaian.

Sampai akhir tahun 1950-an, masih banyak orang Betawi yang berprofesi sebagai tukang penatu. Dari Jatinegara sampai ke daerah Jakarta Kota. Hingga ada nama jalan di Jakarta bernama Jl Petojo Binatu, Jakarta Pusat. Saking banyaknya orang yang berprofesi sebagai tukang binatu.

Maklum ketika itu rakyat umumnya belum mampu memelihara pembantu, kecuali orang-orang kaya di rumah-rumah gedung dan warga Belanda.

Di Kwitang, Jakarta Pusat, sampai awal 1960’an juga terdapat beberapa tukang binatu. Yang terkenal adalah Pak Acing, yang kala itu usianya sekitar 50-an tahun dan bertubuh kekar. Sehabis shalat shubuh Pak Ating sudah berendam di Ciliwung yang berdekatan dengan kediamannya. Tanpa merasa kedinginan, dia mencuci ratusan pakaian hingga pukul 09.00 pagi.

Saat mencuci agar pakaian bersih ia menggunakan bllauy pembersih bewarna biru yang kini sudah tidak ada lagi. Kala itu belum ada deterjen seperti sekarang. Ia mencuci pakaian dengan sabun ‘Tjap Tangan’ sabun paling terkenal ketika itu.

Setelah berendam dan membanting tenaga selama tiga atau empat jam di Ciliwung, Pak Acing dengan dibantu putranya menjemur pakaian-pakaian yang telah dicucinya. Kala itu di Jakarta banyak terdapat lapangan hingga tidak ada masalah untuk menjemur pakaian dalam jumlah besar.

Setelah beristirahat dan shalat dzohor tibalah untuk pekerjaan yang lebih berat lagi. Dia mulai menyerika pakaian-pakaian yang telah kering itu. Bukan menggunakan setrika listrik seperti sekarang. Tapi alat menyeterika ketika itu untuk memanaskannya masih menggunakan arang. Sambil memercikkan air di pakaian, supaya licin baju yang akan disetrika diberi tajin. Supaya bersih –baju diklentang— dengan buah mengkudu. Yang menarik untuk membuka dan menutup strika yang harus dipanaskan lebih dulu dibagian atasnya — sebagai pembuka dan penutup — ada lambang ayam jago. Yang sekarang ini mungkin sudah menjadi barang museum. Bahkan artis Krisna Mukti menjadikannya sebagai koleksinya.

Kembali pada Pak Acing, dia baru dapat menyelesaikan pekerjaannya menjelang magrib. Dan keesokan harinya rutinitas semacam ini terus dilakukan, tanpa mengenal hari libur.

(Alwi Shahab)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: