Korupsi Tahun 1950-an

Alwi Shahab. Akhir pekan lalu di Jakarta telah dilakukan peluncuran buku Gambang Jakarta karya almarhum Firman Muntaco, maestro sastrawan Betawi tahun 1950-an dan 1960-an. Kala itu, karya-karya Firman Muntaco yang dimuat di mingguan Berita Minggu dengan judul Gambang Jakarta sangat digemari para pembaca. Tidak heran kalau mingguan itu mencapai teras ratusan ribu eksemplar berkat daya tarik tulisan Firman.

Setelah peristiwa G30S, Berita Minggu tidak terbit lagi, karena koran PNI tersebut dianggap pro kelompok kiri. Kemudian Firman menulis cerita yang sama di sejumlah harian. Salah satu judul tulisannya adalah Kongkalikong — berkisah tentang seorang kepala jawatan yang memberikan ceramah tentang korupsi dan pemberantasannya, tapi ia sendiri ternyata koruptor kelas kakap.

Tulisan itu menunjukkan bahwa korupsi sudah merajalela sejak penyerahan kedaulatan awal 1950-an. Tidak heran kalau Bung Hatta pernah menyatakan bahwa korupsi sudah merupakan budaya bangsa. Tapi, baiklah kita simak sedikit cerita almarhum Firman Muntaco berjudul Kongkalikong sbb.

Dalam rangka penyempurnaan Djawatan, tibalah kini giliran pak Sanen — kepala kantor yang akan berceramah di depan pegawai-pegawainya tentang masalah pelik: ”Korupsi & Pemberantasannya”.

”Sudare-sudare,” kata beliau, ”ketahuilah koropsi itu adalah sejahat-jahatnya penyakit di kolong langit ini. Die lebih jahat dari kolera. Lebih jahat dari cacar, karena dia merusak dari dalem, ya dari dalem! Mangkanya dia disebut diumpame musuh dalam selimut! (Mandek sejenak).

Eh, sudare-sudare binatang macam yang dikata galak kita usir same senapan, tapi kalo kutu busuk dalam selimut? Hi! Diem-diem waktu kita enak-enakan ngorok, dia ngegigit sampe dareh kita abis disedotnya, dalam hal ini kehancuran negara yang dimaksud. Begitulah kalo sudare-sudere mau tau secare kasarnye apa yang disebut korupsi! (Berhenti lagi sebentar).

Nah, lantaran terang die punye kejahatan, maka marilah sekarang rame-rame kita basmi, kita sikat to the bottom! Tapi pegimane membasminye? Bagaimane menyikatnye? Ini die yang saye mau kupas di hadepan sudare-sudare sekalian. Rhm-ehm (beliau terbatuk-batuk).

Denger sudare-sudare, korupsi itu hanya bisa dibasmi dalem diri kite juga. Ni dari sini! (Beliau menunjuk dadanya). Lantaran ude dibilang, die itu barang yang tida keliatan. Tidak kecil tidak gede. Bukan lelaki juga bukan perempuan!”

”Banci ngkali, pak!” nyeletuk seorang hadirin.
”Ho-oh, gitu deh kire-kire. Dan …. seperti juga penyakit, korupsi pun bermacam-macam. Ade korupsi duit, korupsi tenage, korupsi waktu, dan ada juga korupsi… pangkat!

Jadi, demi kesadaran bernegara, demi kemakmuran bersama-sama, sebaiknye mulai sekarang sudare-sudare pada insap, jauhilah itu penyakit korupsi. Salah satu jalannye ilaha jangan sok ikut-ikutan mau mewah, padahal penghasilan tidak mengizinkan! Jangan dibiarin nurutin permintaan istri yang mau ini mau itu! Anggep sepi. Hah, kita kan kaum lelaki, sudare-sudare. Masak iye mustri nyerah same segale tetek bengek rongrongan kaum yang lemah? Tunjukkanlah sudare-sudare punya tangan besi, jangan mau diteken, jangan mau dibudakin, jangan….”

”Stop…!” tiba-tiba dengan tak disangka-sangka istri beliau yang gemuk trokmok masuk ke dalam ruangan rapat dengan tampang beringas. ”He, Pak!” katanaya membentak, ”Ape jangan mau diteken, ape jangan mau dibudakin? Emangnya enggak kedengaran? Mari kite beritungan…!”

”Ti… e-eh, Ti… apa-apan ni…?” Pak Sanem gelagapan. ”Alaa, ngngak pake! Ayo lekasan pulang!” terus saja istrinya menyeret, hingga Pak Sanen betul-betul tak berdaya dan ikut naik oto pulang ke rumah, sementara rapat keruan saja bubar!

”He, Pak, jangan main gile, je. Nih ape macem nih!” tangannya menunjukkan selembar foto.
Pak Sanen melirik dan tiba-tiba mukanya pucet, karena itu adalah foto ia bersama seorang nona Indo yang manis.

”Hem, lelaki mate keranjang, siapa nih ha? Ayo bilang, ayo ceritain!” Tapi Pak Sanen membungkam saja. ”Pantas, belakangan ini ngasi duit kurang-kurang melulu, padahal sebelonnya saban minggu nggak kurang ngasi seribu. Ape lagi tu ngkoh-ngkoh yang nyogok masih banyak pade dateng bawa duit gepokan. Asal ditanya mau duitnye, buat ini buat itu le! Nggak taunye dikasih buat… si die. Hem, emangnye manis orangnye ye? Lelaki pintar, banyak akal!”

Keesokan harinya, di kantor, Pak Sanen jagi begitu malu gara-gara peristiwa tersebut. Kalau ada yang nanya, ”Pak soal ape sih kemaren tuh? Maka ia menjawab, ”Ah kagak. Biase, istri saye memang lagi sakit panas dan sedikit nerveus gara-gara kucingnya yang disayang mati!”

Pukul sebelas, mendadak Pak Sanen terkejut, karena ke dalam kantornya masuk dua orang polisi. ”Permisi, Pak!” kata polisi-polisi itu. ”Kami diperintahkan membawa Bapak ke pengadilan!”

Tapi betapa kaget pegawai-pegawainya, waktu besoknya terbaca berita-berita di koran-koran, berbunyi Pak Sanen, kepala kantor jawatan anu, kemarin telah ditangkap oleh yang berwajib, dengan dakwaan melakukan kongkalikong uang jawatan dan telah menerima sogokan dari kanan kiri. Dalam pemeriksaan pertama ia telah mengakui kesalahannya dan mengemukakan alasan: ia ingin hidup mewah — plesir, piara gula-gula dan selalu memenuhi permintaan istrinya membeli barang-barang bagus tapi apa daya gaji tak mencukupinya.

REPUBLIKA – Minggu, 09 Juli 2006

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: