Pulang ke indonesia (AA Maramis)

Tempo 17 Juli 1976. BAGAIKAN si anak hilang, Alexander Andries Maramis akhirnya pulang. Hampir dua puluh tahun lamanya dia tidak pernah menengok tanah airnya, Maramis dengan isterinya Elizabeth Maramis Velthoed, seorang wanita Belanda, disambut dengan mesra di lapangan udara Halim petang 27 Juni lalu.
Protokol De partemen Luar Negeri, serombongan teman-teman lamany, tidak sabar menanti si tua yang sudah berusia 79 tahun. Ia tampak lemah, rambut sudah putih semua dan tampak sedikit bingung (dan lupa) menghadapi penyambutnya. Cuma seorang yang dia kenal, Achmad Subardjo, ketua Panitya Penyambutan, yang juga seperti Maramis, pernah menjabat Menteri Luar Negeri, Duta Besar. Penyambut yang lain: nyonya Rahmi Hatta, Arnold Mononutu, Sunarya, Iskaq Tjokrohadisuryo. Wiiopo, sang keponakan ABJ Tengker berikut anak buahnya dari ASMI. Untuk mengenal mereka memerlukan beberapa detik untuk mengenalnya kembali. Sambil mencium pipi Maramis, nyonya Rahmi Hatta harus berkali-kali mengatakan: “Ik ben mevrouw Bung Hatta ” Pernah duduk sebagai Perdana Menteri merangkap Menteri Keuangan dan Menteri Luar Negeri dalam kabinet darurat RI (1948/1949), Maramis punya jabatan yang terakhir: Duta Besar untuk Moskwa. Ia pemegang Bintaqg Mahaputera dan Bintang Gerilya. Setelah di Moskwa itulah, Maramis kemudian menetap di Logano, Swiss, di tahun 1957. Alasan yang pernah diucapkannya waktu itu adalah: “Bagaimana saya bisa hidup (di Indonesia) dengan gaji yang begitu kecil”. Maklum, Maramis terlalu lama berada di luar negeri. Ditambah pula dia beristeri bukan orang Indonesia . Kesehatannya kemudian mundur . Karena dia salah seorang dari Panitya Lima dari perumus UUD ’45, Pancasila dan Piagam Jakarta, atas pendapat Angkatan ’45, rekan lamanya Prof. Sunaryo khusus pergi ke Lugano agar Maramis turut menanda tangani Perumusan Pancasila. Itu dilakukan tahun kemarin, setelah empat anggota perumus lainnya:Dr. Moh. Hatta, Mr. Achmad Soebardjo Prof. Sunaryo dan Prof. Pringgodigdo membubuhkan tanda tangan. “Tekanan darahnya kini telah turun”, demikian ucap Subardjo, teman dekatnya semasih muda, yang sering menggesek biola bersamanya. “Dia memang begitu kangen akan tanah airnya”. Apalagi dia menderita darah tinggi, perkapuran di nadi (terutama saluran nadi yang membawa darah ke kepala). Dan siksaannya di Lugano ialah: kesepian. Biarpun dia mempunyai anak dan cucu tiri yang sudah dianggapnya anak sendiri (mereka adalah anak Elizabeth dari suami terdahulu, seorang Perancis), hidup santai dan keakraban gaya Indonesia tidak ditemuinya di Lugano. Kini suami isteri itu tinggal di Wisma Pertamina. “Mereka memang minta dan senang tinggal di flat”, kata Subardjo. Mereka menolak untuk beristirahat di Megamendung yang lebih sejuk tapi sunyi. Minggu lalu, keluarga Kawanua telah membuat pertemuan syukuran dengan kembalinya tokoh daerah mereka ke tanah air. “Sementara ini memang belum ada rencana pasti untuk Maramis”, tambah Subardjo, “tapi teman dan kesibukan bisa membuat sehat orang yang setua saya”. Lima Juli pagi, Maramis dan isteri telah beraudensi dengan Presiden Suharto. Setelah duduk terhenyak di kursi empuk di Bina Graha, satu kalimat telah keluar dari mulut Maramis yang sudah banyak lupa itu untuk Suharto: “Tuan datang dari mana?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: