Meninggal Dunia (Ayip Rosidi)

Tempo 01 Oktober 1977. TUBUHNYA jadi sedikit gemuk. Kemudian oleh dokter dianjurkan untuk olahraga. Ini kemudian dilakukannya dengan lari pagi di sekeliling tempat tinggalnya.
Minggu sub uh 25 September, dalam keadaan mandi keringat, salah seorang tetangganya menegur. Kalim atnya terakhir uma: “Wah, badan saya kuat kok.” Beberapa menit setelah itu dia tersungkur — dan tidak sadarkan diri. Zaini, 51, tahun, meninggal sekitar jam 06.30. Dan kita kehilangan “orang yang gemar bekerja,” demikian Ajip Rosidi memberikan sambutan pemakaman, “orang yang tidak suka mencampuri persoalan lain.” Kelahiran Pariaman Zaini mempunyai pendidikan resmi sampai kelas 5 Sekolah Rakyat saja. Ketika jadi penunggu warung nasi, di dekat warung itu ada dua pelukis besar yang sedang berkarya: Sudjojono dan Affandi. Dari kedua orang inilah Zaini secara tidak langsung berguru. Dan dia tekun sebagai otodidak. Ayah lima orang anak yang sudah meningkat besar ini mula-mula meyakinkan lewat teknik melukis pastel yang sangat trampil. Ketika badan kebudayaan Sticusa dulu memberinya seperangkat cat minyak untuk melukis menurut pesanan, Zaini belum tahu bagaimana teknik melukis dengan cat minyak. Itu di awal 1950. Di akhir hayatnya, terbukti dia bisa mencapai teknik lukis cat minyak setaraf dengan teknik pastelnya. Dan dia jadi pelukis paling produktif. Dalam waktu singkat, dia bisa mencapai sekitar 2000 buah lukisan sementara Affandi baru sekitar 1000 buah. Zaini gemar melukis perahu, danau, atau burung dengan kesan puitis. Beberapa tahun, secara rutin dan tetap, dia selalu melukis di studio pelukis Sriyani, jam 14.00 sampai 18.00. Sejak diangkat jadi anggota Dewan Pekerja Harian Dewan Kesenian Jakarta mulai l 968, selalu orang bisa menemukannya di Taman Ismail Marzuki. Hadir dalam pemakaman antara lain Gubernur Tjokropranolo, pejabat tinggi DKI Wardiman SH, D. Djajakusuma dan rekan-rekan dari DKJ/TIM, Rosihan Anwar, Alex Papadimitrou, para pelukis, orang-orang film, para seniman lain dan wartawan ditambah para mahasiswa LPKJ. Almarhum juga salah seorang Dosen Akademi Senirupa lembaga pendidikan kesenian tersebut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: