Bung Tomo, Darul Islam Dan ABRI

Tempo 19 November 1977. KETIKA ia masih berumur 25 tahun, di Surabaya suaranya mengguntur dengan Allahu Akbar. Di harihari pertempuran 1945 itu ia dikagumi sebagai pemberi semangat.
Sekarang7 ketika perang rakyat Surabaya itu tengah diperingati, suara Bung Tomo kembali terdengar. Ada yang kagum, ada pula yang keberatan. Sabtu pekan lalu di IKlP-Jakarta misalnya ia mengungkapkan bahwa Konando Jihad adalah ‘bikinan’ pemerintah. Agaknya Bung Tomo ingin mengulangi kritiknya pada pemerintah, yang dalam kampanye pemilu 1977 lalu dianggapnya menyudutkan umat Islam, dengan melontarkan kembali soal DI/TII. Halitu senada dengan ucapan tokoI muda PPP Husni Tharmrin yang menolak, jika peristiwa Dl/TII dilekatkan sebagai ‘dosa turunan’ umat Islam sampai kini.
Menurut Husni, tokoh Komando Jihad seperti Haji Ismail Pranoto alias Hispran, 65, dalam masa kampanye pemilu 1977 sering mendatangi orang-orang PPP untuk melakukan bai’at (janji prasetya). Tapi bekas tokoh DI/TII Brebes ini ternyata juga tokoh Guppi/Golkar. Dalam pemilu 1971, berkat pengaruhnya, kabarnya Golkar menang di Brebes.
Mengumpulkan Tokoh DI
Ketika terdengar kabar bahwa Hispran ‘lari ke gunung’ mengerakkan Komando Jihad, 1 Nopember 1976 Pangdam Siliwangi Himawan Sutanto mengumpulkan tokoh-tokoh DI/TII Jawa Barat, mencek sejauh mana mereka terpengaruh oleh Hispran. Tak diduga, Hispran sendiri hadir dalam pertemuan tersebut. Sejak itu Hispran tak pernah pulang ke rumahnya di Kauman, Brebes. Dikabarkan melakukan bisnis ke Lampung, kemudian beberapa bulan ia menetap di Jakarta. Tahun 1977 ditangkap di Surabaya.
Betapa pun, bagi Bung Tomo, munculnya kembali isyu DI/TII – apalagi selalu terdengar menjelang pemilu — dianggapnya aneh. Bertolak dari ini pula ia lalu ternyata bisa bikin geger, dengan brosurnya, Sebuah Himbauan. Dicetak 10.000 eksemplar, brosur 22 halaman ini (hara Rp 200) dituiukan kepada Menhankam Jenderal M. Panggabean dan Kaskopkamtib Laksamana Sudomo. Mereka ini oleh Bung Tomo disebut “saudara-saudara terdekat kami, dua tokoh beragama Kristen yang sedang memegang kekusaan.”
Ia menulis Himbauan itu karena ia melihat “tekanan terhadap umat beragama di Indonesia”, baik yang tergabung dalam PPP maupun PDI, “agar umat beragatna itu jangan sampai dapat memperoleh jumlah suara yang lebih banyak dari pada yang diperoleh Golkar.” Tapi karena hal-hal yang menyangkut umat beragama lain belum sempat ditelitinya, “maka hanya yang golongan Islam saja yang dapat saya kemukakan.” Kepada Klarawijaya dari TEMPO, misalnya, Bung Tomo menunjuk contoh. “Waktu PPP unggul di salah satu daerah di Jawa Barat, ketua umum Golkar Amir Murtono menyebut sebagai ‘wajar’ karena di masa laiu daerah itu merupakan basis DI/TII,” ujar Bung Tomo. Itulah sebabnya ia tergerak menulis himbauan.
Semula, awal Juni, naskah tersebut dikirimkan kepada sebuah koran di Bandung, tapi redaksinya menolak memuat. Kabarnya 3 koran Jakarta juga bersikap sama. Tapi September lalu mingguan Forum Bandung dan harian Maasa Kini (d/h Mercu Suar) Yogya memuat lengkap. Dan sebelumnya sudah beredar – antara lain di beberapa pesantren Jawa Timur – dalam bentuk stensilan. Salah seorang yang menstensil, menurut Bung Tomo, adalah ir. H.M. Sanusi bekas ketua Parmusi dan Menteri Perindustrian yang katanya kemudiaIl mengirimkannya kepada beberapa pemuka Islam. Bung Tomo sendiri mengirim fotokopinya kepada ketua Majelis Ulama Hamka, Menteri Agama Mukti Ali, Mgr Leo Sukoto dari Keuskupan Jakarta. “Jenderal Panggabeim dan Laksamana Sudomo juga saya kirimi, ada tanda terimanya dari ajudan. Tapi belum ada reaksi dari mereka,” kata Bung Tomo.
Meskipun sudah dilarang beredar sejak 15 Oktober oleh Jaksa Agung, toh Pangkowilhan II Letjen Widodo di aula Hankam Rabu pekan lalu merasa perlu ‘meluruskan’ hal-hal yang ditulis oleh Bung Tomo tersebut. Bahkan pada kesempatan itu Pangdam Siliwangi Mayjen Himawan Sutanto menampilkan saksi hidup: tiga tokoh bekas DI/TII Jawa Barat pimpinan S.M. Kartosuwiryo. Mereka itu Ateng Djaelani Setiawan, bekas PETA yang akhirnya menjadi ‘gubernur militer’ DI/TII Haji Ghozin, bekas ‘komandan resimen’ DI/TII, Haji Zaenal Abidin, bekas ‘wakil komandan divisi’ DI/TII. Mereka ditampilkan, terutarna untuk membantah Himbauan: yang menyatakan bahwa proklamasi negara Islam Kartosuwiryo itu “bukan bersumber padasuatu ideologi”, tapi karena “sengketa senjata antara sesama bangsa.”
Menurut Bung Tomo, negara Islam itu hanya merupakan “alat berkelahi semata-mata.” Maka Ateng Djaelani (54) yang kini tinggal di Bandung sebagai usahawan itu pun mellyebut Bung Tomo “memutarbalikkan fakta sejarah”. Sebagai ‘saksi hidup’ ia juga menyatakan bahwa DI/TII Kartosuwiryo memang bertujuan mendirikan negara Islam. “Jadi bukan sebagai alat berkelahi seperti tulis Bung Tomo,” katanya seperti dicatat oleh pembantu TEMPO Acin Yassin. Ateng Djaelani yang ditemui di Bandung oleh Yusril Djalinus dari TEMPO bercerita lebih lanjut: kini sekitar 7.000 bekas DI/TII tersebar di Jawa Barat, yang setelah turun gunung kembali ke kampung halaman: di Tasikmalaya, Garut, Ciamis. Banyak sudah yang bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan. Tapi ketika 7 bekas DI/TII (Adam Djaelani Tirtapradja, Aceng Kurnia, Ules Sudja’i, Tahmid Rahmat, Basuki dan Dodo Kartosuwiryo) bertualang lagi, mereka “agak goncang”. Sementara itu, menurut KoloneI WR Samallo, asisten I Kodam Siliwangi, bekas DI/TII katanya telah mengadakan peremajaan. “Umunnya mahasiswa dari Sumatera yang kebetulan kuliah di Bandung. Soalnya mereka ‘kan tidak tahu kekejaman DI/TII biasanya mereka lekas terpikat,” kata Samallo.
Ateng yang beranak 8 orang, selama ini banyak membantu bekas anak-buahnya. “Ada yang saya kasih Rp 15 ribu ada yang Rp 75 ribu,” kata Ateng. “Tapi kan tidak setiap anak menangis dikasih permen’?” tambahnya. Dalam pemilu 1977 Ateng memilih Golkar, meski katanya “tidak semua DI jadi Golkar.” Itu tak berarti bahwa Ateng tak berani mengritik. “Saya pernah mengritik pemerintah karena ada bekas tokoh DI/TII yang dibina oleh Bakin. Ternyata tokoh yang dibina itu termasuk yang masuk hutan lagi,” katanya. Tokoh itu adalah Danu toh. Hassan, yang kini sudah ditangkap lagi.
Sumber : Arsip Tempo Online

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: