Ahmad subardjo (1896-1978)

Ahmad Subarjo

Ahmad Subarjo

Tempo 23 Desember 1978. MEREKA yang biasa berjalan pagi di sekitar jalan Cikini Raya, Jakarta, tidak akan melihat pemandangan ini lagi: Seorang tua pendek berjenggot putih memakai mantel, tiap pagi (bila tidak hujan) berjalan-jalan dari rumahnya di Cikini Raya sesudah sembahyang subuh. Mereka mungkin tidak tahu siapa kakek yang usianya sudah melewati 80 tahun itu. Mungkin mereka tidak tahu juga berjalan kaki tiap pagi adalah caranya untuk bisa awet muda dan lancar berpikir berdasar resep: “Jangan cemas dan jalan kaki banyak-banyak.” 

 

Hari Jum’at pekan lalu, orang tua itu Prof. Mr. Ahmad Subardjo Djoyoadisuryo, meninggal dunia di Rumah Sakit Pertamina, Kebayoran Baru, dalam usia 82 tahun karena flu yang menimbulkan komplikasi. Upacara pemakaman secara militer dipimpin Menko Polkam M. Panggabean. Jenasahnya dimakamkan di halaman depan rumah istirahatnya di Cipayung, Bogor. Begitu memang permintaan almarhum untuk dimakamkan “dekat gunung, sawah dan rakyat dengan desanya yang sedang membangun.” Untuk jasanya, pemerintah mengangkat almarhum sebagai Pahlawan Nasional.

 

Ahmad Subardjo memang patut menerima gelar itu. Ia diangkat sebagai Menteri Luar Negeri pertama RI 19 Agustus 1945 selama 4 bulan sampai terbentuknya Kabinet Sjahrir. Kembali ia menjabat Menlu antara 1951-1952. Sering ia memimpin delegasi Indonesia ke konperensi internasional, menjabat Dubes untuk Republik Federal Swiss, anggota DPA (1961-1965), Profesor laiam Sejarah Konstitusi dan Diplomasi RI. Fakultas Sastera jurusan sejarah UI (1968) dan pada 1975 bersama Hatta Sunario, A.G. Pringgodigdo dan A.A. Maramis merupakan Panitia Lima yang bertugas menjabarkan Pancasila.

 

Ahmad Subardjo memainkan peranan penting menjelang Proklamasi Kemerdekaan, bersama Bung Karno dan Bung Hatta merumuskan teks proklamasi, anggota Badan Persiapan Kemerdekaan Indonesia dan sering menjembatani pertentangan antara kelompok pemuda dan kelompok tua. Tapi sebetulnya perjuangan Ahmad Subardjo telah dimulainya sejak ia menjadi mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Leiden tahun 1919. Nama aslinya Teuku Abdul Manaf lahir di Karawang 23 Maret 1896. Anak bungsu mantri polisi desa ini kemudian dirubah namanya menjadi Subardjo berkat usul seorang sahabat ayahnya.

 

Subardjo konon berasal dari kata Sanskerta “subraj” yang berarti cemerlang. Tambahan “Ahmad” berkat usul kakeknya. Nama Djojohadisuro yang dipakainya menurut almarhum pada TEMPO akhir tahun lalu ada ceritanya waktu itu ia ditahan di penjara Ponorogo karena tersangkut “Peristiwa 3 Juli 1946”. Ketika sedang buang air kecil di tengah malam didengarnya suara lirih dalam bahasa Jawa: “Sudah waktunya engkau punya nama keluarga.” Suara itu menunjuk nama Djoyoadisuryo yang sejak itu dipakainya. Ahmad Subardjo pernah menjadi Ketua Perhimpunan Indonesia, organisasi mahasiswa Indonesia di Negeri Belanda dan pemrakarsa dipakainya merah putih sebagai lambang perhimpunan itu (1921-1922).

 

Pada 1922 setelah lulus Sarjana Muda ia pulang ke Indonesia. Tapi beberapa bulan kemudian ia “terpaksa” melanjutkan kuliahnya sebab “Embah saya bilang malu punya cucu tidak bertitel.” Pada 1933, 11 tahun kemudian barulah ia berhasil mencapai gelar Mr. Lamanya studi itu karena Subardjo sangat aktif dalam kegiatan politik. Subud Ia menguasai 9 bahasa termasuk Perancis, Jerman, Latin dan Yunani. Senang menulis sejak masih mahasiswa. Hal ini terus dilakukannya sampai saat akhirnya — sambil mendengarkan musik Barat klasik.

 

Sering juga di hari libur ia memainkan biolanya. Bapak dari 2 puteri dan 3 putera ini sempat menulis 2 buku: Lahirnya Republik Indonesia (1972) dan Kesadaran Nasional (1978) sebuah otobiografi. Sebagai ketua kehormatan “Susila Budidarma” (Subud), Subardjo biasa mengosongkan pikirannya selama 30 menit sebelum tidur yang “rasanya sama dengan 5 hari di Puncak.” Hidup buat dia adalah “gerakan dan aktivitas.” Dan itu dilakukannya sampai saat-saat terakhirnya, memimpin Lembaga Masalah Internasional dan Himpunan PBB untuk Indonesia.

 

Tulisnya tentang 17 Agustus 1945: (Saya masih tidur sewaktu kurang lebih pukul 10.00 pagi pada tanggal I7 Agustus datang dua utusan dari Soekarno dan Hatta untuk membangunkan saya. Mereka mengatakan saya harus segera berpakaian untuk menyaksikan upacara pengibaran bendera nasional sang Merah Putih dan Pembacaan Proklamasi Kemerdekaan. Saya merasa begitu lelah dari kejadian yang menegangkan syaraf yang baru saya alami sepanjang hari dan malam sebelumnya, sehingga saya memutuskan untuk meneruskan istirahat saja. Apalagi yang Saya ingini Mimpi Indonesia Merdeka telah menjadi kenyataan. Apa bedanya saya hadir dan tidak? Hal yang paling penting adalah bahwa kita sendiri dan generasi berikutnya dari rakyat saya telah menjadi warganegara yang bebas dari sebuah Negara Merdeka: REPUBLIK INDONESIA.

 

Saya mengirim sebuah pesan kepada Bung Karno dan Bung Hatta meminta mereka untuk memaafkan ketidak hadiran saya dan supaya mereka segera saja memulai upacara Proklamasi Kemerdekaan. Subardjo tidak sempat menyaksikan Proklamasi Kemerdekaan yang bersejarah itu. Tapi namanya akan tetap tercatat dalam sejarah Indonesia, mungkin sebagai tokoh kontroversil. Ia pernah dianggap sebagai “kolaborator Jepang” karena peranannya sebagai Kepala Biro Riset di Kantor Penghubung Angkatan Laut Jepang di Indonesia antara 1943-1945. Pernah juga ia dianggap “pro Amerika” ketika ia menyetujui Mutual Security Act (MSA) yang menyebabkan kejatuhannya sebagai Menlu (1952). Tokoh-tokoh sejarah Indonesia ternyata memang tidak luput dari pertentangan, mungkin juga kesalahan. Tapi perkembangan menunjukkan bahwa kekeliruan dan perbedaan bersifat nisbi. Pada aknirnya, seperti Subardjo, semua diterima sebagai bakti.

 

Sumber : Arsip Majalah Tempo Online

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: